Sunday, July 3, 2011

BERTIMPA-TIMPA, TAPI REDHA...

Satu

Dalam kelam-kabut membuat persediaan untuk program ke Pangkor, kami menerima panggilan menyatakan enjin bot yang kami pesan menghadapi masalah teknikal dan tidak dapat dihantar mengikut masa yang telah dirancang. Namun apabila masing-masing memerah otak, jalan penyelesaian akhirnya tiba. Alhamdulillah...

Dua


Si isteri menunggu lama untuk makan malam bersama. Janji temu dibuat di kedai makan Wira Sejati. Pesanan dibuat. Hanya menunggu hidangan sampai untuk dijamah. Hajat nak naikkan mood si isteri yang tadi lama menunggu dengan hidangan makan malam sebelum bertolak ke Pangkor. Tiba-tiba telefon berdering. Soalan pertama diajukan "Sir, hang dah lekatka blm roadtax lori?". Alamak, sekali ada kat aku lagi da.... Cepat-cepat call ajoi tanya kat mana. Nasib baik baru sampai Puncak Alam. Dengan rasa penuh rasa bersalah, aku terpaksa mengundurkan diri walaupun belum sempat makanan yang aku order sampai. Hanya sempat berpesan kepada isteri tolong bungkuskan makanan yang aku order td.

Tiga


Selapas roadtax lori dihantar, semasa perjalanan pulang, Lagu yang biasa kedengaran "Sayang Kinabalu" berbunyi menandakan orang rumah call. Dengan suara yang agak lantang, si isteri bertanyakan sama ada aku ada menutup paip air atau tidak. Satu rumah dah jadi kolam. Abis semua baju yang telah aku susun di hall rumah untuk ku bawa ke Pangkor habis basah. Semasa memandu aku dah jadi tension. Apalah nasib badan, lepas satu, satu yang jadi. Dengan rasa bersalah dan letih, sesampainya di rumah, aku mengeluarkan baju t-shirt lama aku. Aku basahkan dan perah semula ke dalam baldi untuk mengeringkan kawasan yang bertakung. Mode masa tu, relakan je la dalam keadaan lapar, dah memang salah aku..... makanan yang dibungkus tidak disentuh sampailah semuanya selesai lebih kurang pukul 1 pagi. Baru dapat lelapkan mata. Maafkan abang, sayang...

Empat


Pukul 3.00 pagi aku bangun, bergegas ke Hentian Putra untuk pick up enjin yang baru sampai dari Kuala Berang dan seterusnya menuju ke Lumut. Enjin dihantar untuk diperbaiki. hampir pukul 5 petang kami mula masuk ke Teluk Segadas, Pangkor. Barang diangkut. Setelah lama menunggu, bot belum kembali. Rupa-rupanya ombak besar di sebelah sana. Itu pun tahu setelah cubaan kol banyak kali dibuat. Ayu yang menjawab. "Abg yasir, ada berita tak baik, Laptop Abg Yasir kena air laut, Kami tengah cuba selamatkannya". Ya Allah, habisla aku... Sesampainya di camp site, terus aku meluru untuk melihat keadaan laptop. Beg aku tengok bergantung, menitik-nitik air laut. Laptop aku nampak mengiring dalam keadaan terbuka. Ada terlintas untuk aku bilas dengan air bersih, tetapi hati ini merasakan lebih risau kalau menambahkan kerosakan. Setiap lubang di sekeliling laptop aku sedut. Semuanya terasa masin. Dalam hati dah rasa tak sedap hati. Apa aku nak cakap kat tuan empunya laptop ni. Aku berserah.

Lima

Setelah balik dari Pangkor, laptop dihantar terus untuk dibaiki. Apa yang melegakan, hard discnya masih lagi berfungsi. Aku tinggalkan untuk diperbaiki. Namun yang lebih menghancurkan hati ini, mamat kedai yang baru dihubungi mengatakan "Bang, laptop dah total lost, dah boleh claim insuran"..... Tapi aku masih mahu mencuba di kedai lain. Mana lah tahu boleh buat. Sebab aku dah janji......

Semua yang berlaku aku hadapi dengan redha. Mungkin Dia cuba menguji diri yang lemah ini. Mungkin yang terjadi ada hikmah disebaliknya...... Aku terima......

p/s: semua gambar sekadar hiasan...

2 comments:

Idayu Ibrahim said...

Ya Allah, dugaan bertimpa2....sabar dan tabahlah hati abg yassir tuk hadapinya..
Sesungguhnya, Dugaan yg Allah berikan itu bersesuaian dgn kemampuan hamba yg dipilihNya..Insyaallah ada hikmah sebalik semuanya =)

Ahmad Firdaus Ibrahim said...

Setiap ujian dan cabaran yang diberikan olehNya akan menaikkan darjat seseorang.